[Catatan Perjalanan] Madurodam - Belanda Kecil di Kota Den Haag

Perjalanan di tahun 2016 ke Eropa...
Gue sempet mampir ke Den Haag.


Sebenernya dari Frankfurt - Brussels - Amsterdam - Den Haag - Utrecht 
Dari Frankfurt.. gue berpisah sama teman seperjalanan, Opa dan Gondes.

Baru janjian lagi di Den Haag Central, depan Godiva yang ternyata udah berubah.. hehehehe...

Nah di Den Haag ini.. 
Gue sempet browsing-browsing where to go.
Salah satunya adalah Madurodam.
Setelah sebelumnya ga sempet ke Little Europe di Brussels.. jadi kayaknya kalo ke Madurodam, sudah cukup hilang penasarannya akan kota miniatur.

bener kaaan, kecil-kecil itu bangunannya..

Madurodam ini adalah sebuah kota miniatur yang letaknya di Scheveningen, Den Haag..
Di dalamnya ada bangunan-bangunan dan landmarks khas Belanda. 
Baguuuss banget.. jalan-jalan di antara gedung-gedung kecil itu.. kita berasanya jadi raksasa.. Hahahahaha!
Eeh, bukan karena emang badan gue gede yaaa :p


Bangunannya dibuat dengan detail banget!
Sampe kalo difoto itu ga bakalan percaya kalo itu sebenernya miniatur..
makanya gue selalu foto di sebelahnya, biar keliatan skala nya.. hahahahaha
*sebenernyasayangajakaloganarsis :p
ga boleh sirik.. kan gue yang jalan-jalan ke sana.. hehehehe

kayak bukan miniatur yaaa!

jangan kirim saya pulang paaak.. pesawatnya ga cukup! :D




Kota ini dinamai dari George Maduro..
Mahasiswa hukum Yahudi dari Curacao yang meninggal di peperangan di tahun 1945. Nah, orang tuanya George ini kaya raya.. sementara si George nya ini anak tunggal.
Jadilah uangnya disumbangkan untuk memulai proyek Madurodam di tahun 1952 ini.

I'm a big big girl in a tiny world

Kenapa?
Karena George ini cinta banget sama Belanda dan sang orang tua ingin sekali mengabadikan salah satu kecintaan anaknya dengan membangun miniatur Belanda di satu tempat.. ya Madurodam ini jadinya.



Nah, kalo mau tau sejarah dibuatnya Madurodam ini sebenernya bisa lebih lengkap ketika kita dateng ke sana.

Selebihnya, kita bisa langsung liat tuch segala macam bangunan khas Belanda.. sampe kanal-kanalnya yang banyak perahu atau windmollen yang khas banget Belanda...

Juga ada segala fasilitas penunjang kota, seperti airport schipol lengkap dengan pesawat-pesawatnya.. 
trus juga ada banyak banget tempat-tempat wisata di Belanda, kayak taman bermain anak-anak yang juga bisa bergerak.. 
Kantor pemerintahan.. 
Waaah, banyak deh.. 



The Late George Maduro
Karena sebelum kita menjelajahi kota miniatur ini, kita akan digiring dulu ke sebuah ruangan teater tertutup yang menceritakan siapa George Maduro dan kenapa Madurodam dibuat.

Untuk masuknya, kita harus merogoh kocek sebesar 16,5Euro.. atau sekitar 250rb rupiah..
Untuk anak-anak di bawah usia 2 tahun bisa gratis..
Tapi kalau kita beli online di sini ... bisa ada diskon dan paket keluarga nya juga sik..

Enaknya kemarin pas gue ke sana.. (bulan Oktober).. cuaca lumayan cerah.
Agak dingin tapi ga papa sik yang penting ga ujan..
Matahari nya juga lumayan terang.. jadi kita bisa bebas jalan-jalan di sana.. kayak jalan-jalan di taman.. hehehehe..
Sumpah enak banget duduk-duduk di bawah teriknya matahari kalo di sana.
Di sini siiikk.. boro-boro!

Sempet-sempetnya.. gue berdua Gondes jajan Poffertjes.
Yekan?? 
Di Belanda yekan??
Masa ga makan Poffertjes???
Orang ke Puncak aja gue jajan Poffertjes.. *daaank!

Cepet banget masaknya nih.. kereeen!

Enak banget! Pake banget!

karena baru banget dimasak dan kita makannya di udara dingin, di bawah teriknya matahari..
dalam sekejap abiiss!!
Mau beli lagi, tapi kita udah mulai bokek.. 
hahahahaha...
Ga sik, sayang aja diabisin sebenernya si Euronya disini.. 
mending ke Primark.. :p *ngakakkenceng!




Komentar

Postingan Populer