[Catatan Perjalanan] Jalan-jalan di Den Haag (bag. I)

Mampir ke Den Haag ituuuuu.... 
Menyenangkan!




Melanjutkan cerita jalan-jalan Eropa 2016 (lama yeeee... tapi sayang kalo ga diceritain hehehehehe)

Dari Amsterdam, abis ketemuan dan ngobrol sampe capek ma Caca...
Gue lanjut ke Den Haag..

Ketemu lagi sama Opa dan Gondez di Den Haag Centraal..
Depan Godiva yang ternyata udah ga ada juga *ehapagueyangganemu ya...



Kereta kita cuma beda 10 menit sampe..
Jadi pas sampe di stasiun Den Haag, gue sempet bengong-bengong dulu.. keliling-keliling deket situ.. nyari Godiva yang ternyata ga nemu.
Yo weis laaah,
malah nemunya Starbucks...

Begitu ketemu sama Opa dan Gondez..
iiih, gue pelukin itu orang berdua.
Kangen gilak!
padahal cuma ga ketemu 3 hari.. hahahahaha

Jadi waktu gue pisah untuk ke Brussel ketemu Tante Pody dan ke Amsterdam ketemu Caca.. mereka berdua ke Vienna..
Trus baru janjian ketemuan di Den Haag...

Kayak ga ketemu setahun.. 
trus pengen cerita banyaaaaak banget!
hahahahaha *lebay!

Dari stasiun,
kita langsung ke hotel.. yang ternyata di tengah-tengah kota aja...
asyiiikk!!
kita boleh norak kaaan, naik taksi Mercedez C-Class.. macam Incess yekan? yekan? Sementara Opa? naik taksi lain.. yang bukan merci hahahahaha.. *takutkualat


Novotel City Centre ituuuu.. nyambung sama pertokoan-pertokoan cihuuyy!
Langsung malemnya, kita kelayapan.
Kerja udah yekaaan? 
Ngapain lagi kita?? 
ya jalan-jalan laaaah!

Hema, Primark, H&M, Mango, Nike, Adidas.. sebut laaah! 
Bikin Gondez kalap...

Gue waktu itu yang penting adalaaaahh...
Beli koper kecil buat lebihan.. hahahahahaha...

Sementara Opa mau ngajak gue napak tilas masa kecilnya di kota lucuk itu..
huuuu.. kereeen Opaaaaa <3 <3 <3 !

Ada yaaa.. satu bagian yang isinya restoran berderet2..
Jadi pas kita menuju ke lokasi itu.. Den Haag berasa senyaaapp.. tentrem..

Tapi begitu sampe ke tempat itu...
Rameeeee banget!
rame nya suara orang ngobrol.. ketawa.. ngobrol.. ketawa...
Seru!




Jadi ya.. di cafe-cafe itu banyak banget orang lagi kongkow2..
Ngobrol segerombol2 sambil minum... ngerokok.. ngemil..

Dan gue perhatiin dari ujung ke ujung..
GA ADA YANG PEGANG GADGET!
semuanya berinteraksi satu sama lain.
HEBAT!

Besoknya..
Kita diajak jalan-jalan ke rumah masa kecilnya Opa..

Letaknya di belakang gedung MPR/DPR nya di sana.. 
Seru aja jalan-jalan di sekeliling sana..




Sempet yang mana kita dimarahin sama opa karena ga bawa payung dan hari itu agak ujan.

"kan udah gue bilang.. pada bawa payung di masing-masing tasnya!"
laaah.. dia galak..karena cuma dia yang payungnya masih ada dalam tasnya dan ga mau bagi-bagi ke kita :p

Sementara gue sama Gondez cuma gandengan manja sambil liat-liat pemandangan dan cuek aja kena ujan..

Maaf ya, Opa..
Kita anak jaman NOW.. jadi cuek aja kena ujan
*ehabisitukarma *pilek hahahaha..
Nggak deh, becanda... :p

Btw,
sampai di Sweenlinkplein..
Ada satu bangunan rumah kereeen banget bergaya klasik, yang sampe sekarang masih tetep keliatan sama *kataopa..


itu yang semua warnanya sama adalah dulunya tempat tinggal opa... *glek!

Rumah warna bata merah itu pernah ditinggalin Opa. 
Tepatnya sik rumah Oma dan Opanya.. 
Gede yaaa?
itu satu rumah lho dulunya.. yang warna merah bata


Udah kayak anak gang situ beloom? 

Isinya 4 lantai dan di dalamnya ada 20 kamar!
Hahahahaha..
Kalo Opa masih tinggal di situ.. kita bikin airbnb aja ya, opa
*mulaingayal
kalo opa masih tinggal di situ.. ya ga mungkin kenal gue juga keuleeuuss!!

Tapi kayaknya sekarang sudah ga ditinggali oleh 1 keluarga aja. 
Kayaknya udah dibagi-bagi per lantai per keluarga..

"Pengen rasanya ngetok trus tanya dan bilang dulu gue pernah tinggal di rumah ini.. tapi kan mereka ga satu keluarga yang punya.. yang ada ntar gue kayak jadi pertemuan RT yaa.. hahahahahaha," kata Opa.

Abis itu kita ke Madurodam..
yang mau tau ceritanya.. bisa baca di sini 

Trus karena kita berdua ditinggal sama Opa.. 
coba tebak apa yang terjadi?



Nyasar laaah!
Gondez yang awalnya yakin naik bisnya..
begitu udah setengah jalan.. gue pun berhasil membuatnya ragu.
hahahahaha

"ndes.. ini bukan jalan yang tadi kita lewatin loh.. ga ngerti ini kemana bisnya, ndess.. kamu yakin ini bisnya ya?"

keraguan itu yang membuat akhirnya kita memutuskan untuk turun dari bis di..........

eeeentaaaah dimana.. hahahahahahaha!

Trus baru kita nelpon opa.. dan pas ditanya kita ada dimana.. kita ga bisa jawabpun..
Puaaasss???!!!

Bukannya panik,
kita malah asik fefotoan di pohon-pohon kece.
*blaaaah




Masalah nyasar belakangan aja.. yang penting fotonya dulu.
Padahal jalan itu sepi, kita ga tau juga mau nanya ke mana..

Yang sebenernya.. 
si bis yang kita naikin tadi udah bener.
cuma karena jalannya satu arah.. jadi ya otomatis, jalan pergi dan jalan pulang beda.. yekan.. yekaan??

Kita nya aja kebanyakan makan poffertjes.. 
jadi linglung :p


[Bersambung....]















Komentar

Postingan Populer