[Catatan Perjalanan] Ngafe Sambil Selimutan :D

Belom pernah kan, ngopi-ngopi cantik, ngobrol dan ketawa ketiwi di cafe sambil selimutan?

Hehehehe. Gue sih belom ya!

Di sela-sela waktu, kita pengen gitu duduk-duduk sambil mengistirahatkan kaki yang dipaksa jalaaaaan terus sampe kemeng.

Cuma kan ya...kalo kita duduk di cafe, di bagian dalam biar hangat, tapi ga bisa sambil liat-liat pemandangan atau orang hilir mudik (ini sih hobi gue, merhatiin orang.. apalagi orang lokal yang budayanya beda banget sama budaya kita).

Akhirnya, kita coba dech duduk-duduk di pelataran kafe. Biar kayak di pelem-pelem gitu lhooo.. duduk manis di depan cafe sambil nyeruput cokelat anget atau kopi (ini bukan gue sih yang pasti ya!).

Tapiiiiii.. kuat bertahan berapa lama di cuaca di bawah 10 derajat dengan reel feel sekitar 6-7 derajat?




pemandangan yang sayang buat dilewatkan
Hahaha, ternyata kalau kita duduk-duduk di depan itu ada pilihan untuk bisa duduk di deket penghangat atau heater. Heater nya itu bisa beragam bentuk, mulai dari obor yang ditaro kayak penangkap nyamuk.. dan meja serta kursi ditata mengelilingi obor itu.. atau lampu sorot yang dipake buat syuting-syuting tv.. yang sumpah kalo kita duduk di bawahnya pake sun tan.. kulit cukup jadi gosyoong. hahahaha

Satu lagi yang bikin seru adalah disediakan selimut di tiap kursi yang kita dudukin. Yakin ga yakin sih tadinya mau selimutan. Cuma kok ya makin lama makin dingin, jadi ya udah, kemulan aja deeeh, daripada menggigil. yekan? yekan?

Trus ya...
Coba deh kalo di cafe atau restoran di sana. Yang orang Asia itu pasti ketauan banget, karena biar udah duduk hadap-hadapan pasti ada aja yang masih sibuk sama gadgetnya. Sementara orang lokal, semua pasti berinteraksi satu sama lain. Ngobrol dengan semangatnya, entah apa yang mereka obrolin.. ketawa ketiwi atau makan bareng. No gadget!

Akhirnya, kita juga jadi kebawa deh. Ternyata emang asyik lho, duduk-duduk sambil ngobrol full tanpa diganggu HP atau gadget lain. Semua gadget masuk tas. 



Komentar