[Catatan Perjalanan] Naik Kereta di Eropa (Bag.1)

Ehem!
Katanya.. waktu itu baru katanya lho yaaa..
Kalo udah pegang visa Schengen, sayang kalo ga menjelajahi negara-negara lain. Dan untuk menjelajahi negara-negara lain, ga pake biaya mahal karena bisa ditempuh dengan naik kereta atau bis.

Kereta kalo mau perjalanannya lebih cepet, naik bus ya kalo mau sambil duduk-duduk dan melihat pemandangan (nah, pilihan kedua ini ga mungkin banget buat gue karena pasti pas duduk langsung ti to the dur!) hahahaha.

Nah, perburuan tiket kereta ini sudah berlangsung sejak 3 minggu sebelum berangkat. Karena ternyata semakin lama kita belinya, harganya pun semakin MURAH.

Ilustrasinya gini...
Waktu itu, tiket Frankfurt ke Brussels gue dapetnya 69,90 Euro. Padahal kalo belinya 2 bulan sebelumnya, harganya bisa cuma 30 Euro. Dan kalo beli pas hari H nya, harga tiket fixed nya bisa sampai 100Euro atau bahkan lebih! Kebayang dong, kan mendingan buat beli cokelat aja yaaa. hahahaha (pelit mode: ON).



tiket ini dikirim ke email dan di print yaaaa...


Untuk perjalanan dari negara Jerman, kita bisa pesan di www.bahn.com. Jadi perusahaan kereta itu di Jerman emang namanya DB atau Deutsche Bahn. Nah, untuk perjalanan antar negara itu, nama keretanya ICE. Jadi kode keretanya bisa ICE 16 atau ICE 07 dan seterusnya, kayak flight number lah gitu ya.

Ga perlu pesen tiket kelas I deh ya. Secara kelas II aja juga udah keren banget kok! Jangan ngebayangin kereta ekonomi di Indonesia :p



asyik kan kereta kelas 2 nya

Cuma yang perlu diperhatiin kalo mau beli tiket adalah selain tujuannya, stasiun keberangkatan dan stasiun tujuan, adalah jumlah kereta itu berhenti (lewat mana aja) dan ada ganti kereta atau nggak.

Berapa banyaknya ganti kereta juga pengaruh ke harganya lho. Kalo mau ngirit sih bisa pilih yang gantinya banyak. Hehehehe...
Cuma karena ini perjalanan solo gue pertama di Eropa, jadi gue ga mau ambil risiko. Secara yaaa.. gue aja di terminal blok M atau di Gambir.. atau di Soekarno Hatta aja NYASAR. Jadi mending gue pilih yang sama sekali ga ada ganti kereta.

Jadi gini.. misalnya perjalanan gue kemaren adalah Frankfurt (Main) Hbf ke Bruxelles-Nord. Kereta akan melewati rute Koln, Aanchen atau stasiun lainya. Nah, coba perhatiin deh tiket yang kita pesen itu ada transfer di kota mana. Misalnya kalo ternyata kemaren gue pesen yang 2 (dua) kali change, gue harus ganti kereta di Koln dan di Aanchen (misalnya lho ya).

Iya, change itu ganti kereta lain. Bukan keretanya berenti di stasiun itu dan ngangkut penumpang trus kita jalan lagi dengan kereta yang sama. Jadi ini harus bener-bener diperhatiin ya.

Kalaupun misalnya mau pesen tiket yang ada kode "change" gitu dengan alasan lebih murah. Saran gue sih perhatiin juga di stasiun itu gantinya dari jalur berapa ke jalur berapa. kalo masih turunnya di jalur 1 dan nyambung keretanya lagi di jalur 2 atau 3 sih masih nyaman ya. Cuma kalo udah dari jalur 2 ke jalur 15, Nah lho!

Ga perlu khawatir juga karena pemberitahuan tentang tangga jalan atau lift yang rusak dan sedang diperbaiki lengkap banget kok seandainya kita mesti menempuh banyak jalur saat ganti kereta. Sampai jadwal renovasinya aja lengkap, kap, kap!

Belom lagi kereta di sana bener-bener tepat waktu. Jadi kalo jadwal kedatangan kereta jam 14.57... ya beneran 14.57! Dan berangkatnya jam 14.02 ya berarti bener-bener 14.02. Jadi jadwal kedatangan kereta yang kita naikin sama jadwal kereta yang AKAN kita naikin itu harus diperhatikan bener. Jangan sampe kita lari-lari bergelimpangan nyari jalur trus malah ga kekejar keretanya. Tiketnya hangus, cuy!

Info lengkap banget soal dunia perkeretaan di Eropa sih bisa cek di http://www.seat61.com/ . Itu lengkap banget dari mana mau kemana sampe cara bookingnya.

Selain perhatiin hal-hal di atas, masih soal beli tiket nih.. ada juga yang harus diperhatikan. Ada tiga macam harga tiket. Tiket promo (yang pasti murah) adalah tiket no-flex yang tidak bisa di-refund atau diganti jadwalnya. Yang kedua adalah tiket semi-flex yang bisa diubah jadwalnya atau dikembalikan dengan biaya tertentu kalau ternyata ga jadi dipake. Dan yang ketiga, juga yang paling mahal adalah tiket flexible. Tiket flexible ini bisa diubah jadwalnya dan bisa dikembalikan tanpa biaya apapun.

Ada juga diskon atau potongan harga untuk anak-anak usia 4-11 tahun, remaja dan orang lanjut usia (diatas 60 tahun).

Teruuus, kalo kita mau pesen tempat duduk juga bisa. Tapi ya kena charge tambahan. Nanti di keretanya akan ada tulisan rute yang dipesan untuk kursi yang sudah dipesan. Atau di layarnya akan ditulis "Busy" atau "Occupied".


ini tanda kalo kursi ini ada yang pesan. letak layar ini di atas jendela ya


ini gerbong yang untuk keluarga

Buat yang perginya sekeluarga, kita bisa pesen di Family Area biar duduknya ga kepisah jauh-jauh. Di keretanya nanti akan ada stiker di satu gerbong yang dikhususkan untuk keluarga.

Kalo gue? Ya tetep pilih yang no-flex laaah. Karena jadwal gue sudah diperhitungkan masak-masak (cieee) dan fixed banget karena sudah dikonfirmasi sana-sini. Ibaratnya, selesai ga selesai ya dikumpulin laaah!

Naik kereta ini ada plus minusnya...
Apalagi buat yang solo travelling kayak gue kemaren.

Plusnya:
Lebih cepet sampe karena ga pake check in bagasi dan segala urusan yang harus kita lakuin kalo kita naik pesawat. Bonusnya, bisa lihat-lihat pemandangan walaupun berasa ngebut banget karena kereta bisa berkecepatan sampai 300 km/jam! hahahaha... kalo loe fokuuuuus banget mandangin ke satu titik, dijamin JERENG! :D

Minusnya:
Kereta itu berhentinya cuma 2 menit kali yaaa.. hahahaha..
Jadi kalo loe geret-geret koper segede alaihum gambreng.. mending udah siap-siap sebelum sampai di stasiun tujuan. Jadi tinggal langsung lompat dan narik kopernya aja.

Bayangin yaaa. Saking takutnya gue kelewatan si stasiun yang dituju, dalam setiap perjalanan gue ga tidur! Tumben banget kaaaaann :P


Komentar

Postingan Populer