[Catatan Perjalanan] Sampailah kita di.. Frankfurt!

Willkommen!
Deg-deg an...
Coba nenangin pikiran.. karena perginya ga sendirian kan ya.

Sampai juga di Bandara Udara Internasional Frankfurt am Main (atau juga disebut dengan nama Bandara Rhein-Main) yang ternyata bandara terbesar di Jerman sekaligus sebagai Frankfurt-Flughafen yang merupakan bagian kota yang mandiri dari kota otonom Frankfurt am Main.

Begitu sampai, 
gue langsung diajak beli tiket kereta untuk bisa ke Frankfurt hauptbahnhof (bacanya: Haufbhanhof). Syumpe deh, kalo gue sendirian, mungkin akan nyasar. Ga usah di Frankfurt, di Soekarno Hatta aja gue sering nyasar, hahaha!

Beli tiket urusannya Opa.. (kualat lama-lama nih gue biarin opa ngurusin kita berdua yang manja :p).
Trus kita berdua ngapain? Jagain koper laaah, sambil liat-liat keliling dan terhenti di toko roti langganan Maminya Opa (kata Gondes lho yaa!).
Entah kenapa, tenggorokan ini hauuuus banget. Jadi langsung ngangguk begitu ditawarin minum, sementara yang lain kalap beli sandwich. Kala itu, sumpah perut gue udah ga nahan lagi. Full tank!

Sementara mereka bertransaksi, gue asik foto-foto yang berujung ditegor sama si pramuniaga. "Please mam, no picture!" hahahaha.. ketauan noraknya deeehh..

Sempet motret roti ditumpuk yang tampangnya aja lezat!

Masih belum selesai ceritanya, PR mencari jalur kereta menuju Hauphtbahnhof masih belum terpecahkan. Ternyata, setelah kita menelusuri petunjuk, ketemulah dengan tangga (bukan eskalator) yang bikin kita mikir gimana caranya nurunin koper segede bagong ini ke bawah, ke jalur kereta. hmm...

Atur strategi, siapa yang duluan turun dan nungguin koper yang udah turun dan yang nurunin satu-satu. Abis itu kapok ga mau bawa koper gede-gede lagi *basi


Naik kereta, wuiich baru berasa perjalanan bener-bener dimulai!
Apalagi pas sampai di Hauphtbahnhof.. gue cukup amazed dengan stasiun gambirnya yang buesar tapi ga riweh, semua udah tertata. Jalur-jalur udah rapih berjejer, lengkap dengan tanda petunjuknya yang dua bahasa (Jerman dan Inggris).

Kita disambut dengan suhu 7 derajat ajaaah... Bikin gue harus ganti coat yang menutup sampai ke paha. Bukan karena pengen gaya, tapi sumpah trench coat itu yang bisa bikin gue bertahan di dinginnya suhu di situ. hahahah (maklum tipikal orang Asia, agak norak kalo dingin :p).

Dari stasiun kita naik taksi ke apartemen Adagio yang lokasinya deket banget sama Frankfurt Messe (venue bookfair nya berlangsung). Sebenernya mungkin menurut orang sana dari stasiun ke apartemen itu deket ya.. tapi buat kita, perjuangan banget mengingat koper besar yang harus kita geret-geret. Ongkosnya padahal lumayan lhooo... 8Euro (buat gue lumayan sih).

Belakangan, kita baru ngeh kalo ternyata kita bisa naik tram cuma selemparan kolor doang ke apartemen dari si gambir itu. *tutupmata! Pantes aja si pak drivernya ngomel-ngomel. 

Ya udah sih, seenggak-enggaknya kali ini lebih masuk akal naik taksinya ketimbang tragedi naik taksi di Oslo yang ternyata salah kaprah. 



    


 


       


 

Komentar

Postingan Populer