[Seni Budaya] Wayang Jurnalis INDRAPRASTA



Yaaiiyy
Wayang Jurnalis pentas untuk yang ke-4 kalinya.
Kalo gue sendiri.. ini kali ketiga ikutan pementasan fenomenal.. bombastis.. fantastis.. organis.. eksotis, erotis *lhooo *lhoooo *eaaa

Kali ini..
Gue akhirnya kedapetan peran jadi RAKSASA. 
(Sengaja nulis pake capslock biar keliatan banget kalo raksasa itu besaaaarrr)



Temen-temen yang ikutan Wayjur sebelumnya ga banyak yang ikutan lagi. Mostly karena mereka sudah bukan jurnalis lagi, atau juga ada yang baru saja melahirkan..

Tapi seneng juga
Karena banyak temen baru yang ternyata antusias juga ikutan pementasan ini.

Balik lagi ya..
Peran gue jadi Sebluk.
Siapakah sebluk?

Sebluk adalah asistennya Arimbi, trah raksasa dari keluarga kerajaan.

  


Berpartner dengan Seblak.. yang diperankan oleh Titin dari Tembi Budaya.. Sebluk ini jadi asisten konyol-konyolan nya Arimbi yang diperankan Indy Barends..
Yaaah.. majikannya aja gitu.. gimana dayang-dayang nya ga gesrek semuaaaa

Munculnya sik cuma sebentar di adegan 1.
Tapi latihan.. eh, nyambungin chemistry nya perlu dibina terus
Dari total 6 kali jadwal latihan, kita baru KLIK banget justru di GR nya atau pertemuan keenam (terakhir sebelum pentas).

Seblak Sebluk yang bener-bener kayak dayang2 ya perawakannya.. dayang raksasa.. hahahaha

Emang banyakan improvisasi sik. 
Jadi mesti klik tuh tektokannya antara Arimbi dan si Seblak Sebluk ini

Make up nyaaaaa
MERAH membara!!
Hahahaha

Pas ketemu Lalo, dia langsung komen “Una kok gitu sik.. cepetan nanti abis pentas diapus ya make up nya.. aku ga suka aaah”

Lalo yang shock liat Unanya begini

Hahahahaha
Setelah di pentas gue pertama jadi istrinya gareng.. dandan kece
Trus di pentas kedua gue di Bandung jadi pemeran utama wanita.. lebih kece lagi

Di pentas ketiga ini, dandanan gue berubah banget..
Drastis!

udah nunggu giliran di ruang make up.. ternyata kita ga di ruang ini karena make up nya khusus.. ealaaaaahh

Tapi, gue enjoy koook..
Sumpah seru aja ikutan pementasan ini.
Terlepas dari pakem yang ada.. Mas Kenthus sang sutradara dari Wayang Orang Bharata, bisa menenangkan kita dengan konsep santai tapi seriusnya.


 

Isinya adegan gue ya bercandaan sruntal sruntul ngegodain Arimbi yang lagi naksir-naksiran sama Bima.
Lucu aja sik, karena kita (gue & Titin) badannya emang ehm… subur (baca: besaaarr), sama-sama rambutnya heboh dan sama-sama batak.. hahahaaha..
Jadi cucok aja kalo dicasting terpilih jadi Raksasa.

Latihan yang biasanya smooth karena semua langsung tektok..
Kali ini agak ga biasa..
Entah kenapa, ternyata proses menuju hampir paripurna nya agak lama..
Mesti diketok dulu kepalanya sama Mas Kenthus trus baru pada grabak grubug ngapalin gerak, naskah dan dialog.
Hahahaha.. emang enak, dimarahin Mas Kenthus… Kualat kalian yaaaa


Senengnya,
Di pentas kali ini suporter gue banyak banget!
Hahahaha

Siapalagi kalo bukan bunnies buncizz yang dateng lengkap…
Dan Chingu.. my dearly friends!

karena dandanan gue aneh, gue sering didaulat jadi obyek foto, macam Monas

Mereka dateng lengkap dengan anak-anaknya.. dalam rangka mau memperkenalkan budaya Indonesia juga siiikk..
Jarang-jarang kan nonton wayang orang di mall sekarang ini ya.
Apalagi ini ga terlalu pake bahasa Jawa, jadi masih bisa lebih ringan dan dimengerti bahasanya.


Once again..
Kamsahamnida, Chingu!

Pada dasarnya, pentas ini sukses!!
Semua bisa berperan sesuai porsinya dan seru aja di atas panggung.
Pesan yang ingin disampaikan pun tersampaikan dengan baik dengan gaya lugas dan kocak para pemain.



Temen-temen Alumni Wayjur yang juga ikutan nonton .. makasiiiy


Jadi ketagihan kaaan, main wayang.. hehehehehe


Komentar

Postingan Populer