[Chingu] SG, Here We Are!

Hebohnya udah dari sebulan sebelumnya perkara mau berangkat sendiri-sendiri dan ketemu langsung di bandara atau ketemu di rumah salah satu atau di Beceng (beceng lagi.. beceng lagi).. untuk lanjut ke Airport bareng-bareng…

Akhirnya diputuskan tim Tangsel berangkat bareng ke airport dari Rumah Mbinky.

Sementara Mami berangkat sendiri langsung ketemuan di airport karena harus kencan ma Pak Suami dulu. Ini yang namanya kencan nyogok biar ga dimanyunin hahahahaha.

Trus emang cukup?
Berangkat 1 mobil doang kita berenam lengkap dengan koper-koper??
Hahahahaha…

Bukannya kita pelit ya… -- Catet!
Kita cuma ga pengen berangkat misah-misah biar bisa cekikikan bareng…

yang jilbab putih sengaja pake benges biar ga dikira TKW.. hahahaaha *piiiss!!!

Adalah Pak Adi (suaminya Mbinky) yang jadi korban nganterin ibu-ibu rempong ini ke APT <pinjem istilahnya Sisie yang awalnya kita ngertinya adalah apartemen>

Udah heboh masukin koper ke mobil
Baku atur dan diputuskan satu orang tetep harus mangku kopernya
Daaaann.. dia adalah…. Dididididididi (lagi!)
*tutupmuka

Masih kurang penderitaan Pak Adi???
Sepanjang jalan kita cekikikaaaaan semua.
Gue rasa kupingnya Pak Adi pengeng karena suara kita 5 oktaf semua.
Dan setelah kita turun.. mungkin aja Pak Adi langsung sujud syukur merayakan senyap kembali mobilnya...

Sampe di airport..
Waktu kita masih banyak banget. Karena kita sampe sana jam 6, sementara pesawat baru jam 8.30.
(itu ide siapa sik yang ngajak ngumpul jam segitu??)

Di balik setiap foto.. kita pasti cuma berenam karena yang satu motret.. :p

Behind the scene…
Ada yang lebih gila lagi idenya.. buat ngumpul di Airport dari Sarapan
The Inangs
Padahal kita baru flight malam…
WAAAATTT???

Akhirnya kita mulai perjalanan dengan duduk-duduk manis di Starbuck, mengisi perut dan otak dengan cemilan dan obrolan manjaaah..

Wuuuusssshh…
Terbanglah si pesawat Jetstar yang gue juga baru pertama kali naik ini.
Dengan formasi duduk yang paaas banget!

26 A-B-C
Mbinky – Sisie – Gue
The Inangs!!

26 D-E-F
Lucky – Titis – Didididi

Mami?
Dia telat beli tiketnya.. jadi biarin aja jauh di depan sendirian, ga ikutan ngerumpi ma kita..




melongo nyariin Vijay *wink
Here we are SG!!!
Didididi.. sibuk nelponin Pak Supir bernama Vijay yang jemput kita dari hotel..
Gaya kaaaan.. macam incess aja dijemput di bandara.
Sementara gue sibuk nyari kartu telpon ditemenin Mbinky..
Yang lain sibuk aktifin nomor nya..
Intinya.. harus eksis!

Baru menginjakkan kaki di Changi..
Udah ribut aja soal arah.. yang ke kanan.. ke kiri.. ke depan.. ke samping.
Aaah, entahlah.
Karena gue disorientasi arah.. mari serahkan tugas mencari jalan ini ke yang lebih ahli…
Gue? Ngekor aja di belakang.. hahahaha

Planga plongo sampe sana tengah malem…
Begitu turun di penginapan.. lebih melongo lagi!

Tampak depan Blanc Inn dengan lobby nya yang self service di malam hari.. kosyooonggg
Courtesy: Google 

Kita nginep di Blanc Inn di daerah Kallang
hmm.. deket Lavender dehh

Cerita dikit soal si Blanc Inn..
Kita pesen penginapan ini dari Airbnb.. 
Waktu didididi ngasih fotonya buat kita pilih, si Blanc Inn ini langsung memikat hati. Alasannya adalah karena lokasinya ga jauh dari MRT, tempatnya terlihat enak dan harganya masuk akal (ini PENTING.. catet: PENTING!)

Beberapa minggu sebelum berangkat, temen2nya Didididi pulang nonton konser Foo Fighter dan nginep di Blanc Inn itu.
Komennya
yakin loe mau nginep di sana? Tempatnya ga sebesar yang loe bayangin loh”

di Lobby nya Blanc Inn yang penuh sesak dengan kita bertujuh

Cuma karena kita petualang sejati… *reeezzzz
Kita gengsi mau cancel bookingan dan teteup keukeuh mau nginep di hotel yang keliatan luas dengan peraturan ga boleh berisik setelah jam 11..

Begitu sampe..
Jeng jeng!
Dari depan bentukannya macam ruko.. mulai cemas…
Masuk ke lobby pake password, ga ada yang nyambut apalagi ngeladenin..
Trus check in sendiri dengan ninggalin note di meja receptionist kosong.. hahahahaha..
Abis itu dapet password pintu kamar..



Jalan menuju kamar dengan cekikikan kecil (karena ga boleh berisik kan ya.. ) dan kaki jinjit2 biar ga kedengeran heboh
Tiba-tiba ada yang keluar kamar nenteng2 sabun ma gosok gigi plus handuk.
Kita langsung liat-liatan?
NAH LHO???!!!

Ternyata.. kamar mandinya bareng-bareng Sodaraaaaa
Hahahahahaha..

Masuk ke dalam kamar yang kita booking..
Ternyata di satu pintu itu sebenarnya ada 4 kamar yang kalo kita perginya cuma berdua ya cuma dikasih satu kamar di antara 4 kamar di dalam kamar itu..
Ngerti ga sik bacanya yaa..
Semoga ngerti yaaaa




Kondisinya.. karena kita bertujuh, jadi satu pintu brisi 4 kamar itu kita yang pakai semua.
Cuma ya itu.. kamar mandi di luar, pantry juga di luar bareng-bareng dengan yang lainnya.

dua kamar mandi yang juga ada toiletnya

dua toilet khusus

dalemnya si kamar mandi..


Most of all sik yaaa…
Di Blanc Inn ini bagus laaaahh..
Kamar bersih, sprei dan kasur enak.. nyaman..
Kamar mandi walaupun di luar dan rame-rame kayak kost2an.. bersih juga dan disediakan sampo juga sabun..
Toiletnya tersedia pisah juga, jadi ga antri gila-gilaan sama penghuni lain.
Pantry juga lumayan… ada kopi, teh dan dispenser air dingin, air panas..Cuma self service yaaa. Abis minum, cuci gelas sendiri…
Trus tersedia juga meja setrika lengkap dengan setrika (ya eyaaallaaaaahhh)..

Ruang rekreasi yang bisa kita gunakan.. lengkap dengan pantry


------------
Next:


Courtesy foto-foto untuk Blanc Inn: Google.com

Komentar

Postingan Populer