Mengunjungi Kuala Lumpur Berdua (Part 02)



posenya manis karena dipotoin orang.. *ngeridikiragilabeneran

Jam 07.00 waktu KL, kita siap-siap. Kira-kira jam 8.30 lah, kita mulai keluar hotel dan cari sarapan.

btw.. ini lanjutan dari postingan Jalan-jalan duluuuu banget yaaa 
yang ternyata masih ada di draft...

Karena budget hotelnya ga dapet sarapan, ya kita cari di luaran aja lah. Begitu keluar hotel, buanyaaak banget tukang jajan kaki lima dengan gerobak atau sepeda yang jualan hawker food. Mulai dari gorengan sampe minuman dan bubur seperti bubur sumsum gitu dech.
Kurang tertarik sama itu, kita pun sedikit menoleh ke kanan dan mendapati warung makan di sebelah kanan hotel. Waaaa, nasi lemak!





Di meja sudah tersedia bungkusan makanan yang bisa langsung dimakan. Ooo…self service, kita tinggal pesen minum atau tambahan lainnya.
Selain bungkusan berisi nasi lemak, juga ada bihun. 


Ada yang lucu, gue pesen minum teh. Gue bilang dong, “teh”..eh, pelayannya bengong. Gue bilang “tea”, dia senyum. Mulai makan dech gue.

Begitu dia dateng, dia bawanya roti cane. DUUUHH, salah kali gue yaaaa? Udah deg-deg an doong.

Dia tanya, “pesen roti?”

Gue jawab, “bukaaann” gue bilang minum sambil memeragakan orang minum.

Dibawain lah si teh tarik. Ok dech, daripada ga minum…gue tenggak aja tuch teh tarik. :p

Ternyata di sana kalo pesen teh ya si teh tarik ini.. jadi jangan ngebayangin segernya teh manis pake batu es yaaaa 



Teh tarik yang bikin kecele'


Keliling Kota Naik Hop On Hop Off

Untuk mengelilingi kota Kuala Lumpur, ada satu bis yang praktis, yang memungkinkan membawa kita ke tempat-tempat wisata di kota ini.



Kita mulai naiknya di Halte No. 6, di Bukit Bintang. Yang depan Vincci Fahrenheit 88. Harga tiket untuk 24 jam, 38RM. Kalau mau 48 jam, harganya 65RM.

Bis ini akan membawa kita keliling Kuala Lumpur. Kita bisa berhenti di 22 halte. Jadi begitu kita beli tiket, langsung ambil aja peta haltenya. Lengkap banget infonya. Atau kalau mau lebih jelas bisa buka www.hoponhopoff.com.

Halte 1 nya ada di Malaysia Tourism Centre. Cuma karena kita naik dari halte nomor 6, jadi ya ikutin aja. Toh nanti pulangnya kita akan berhenti di tempat yang sama ya.

Bisnya bertingkat dengan cat warna wanri heboh dan tulisan KL Hop On Hop Off. Ada yang dua lantai bis itu tertutup penuh, tapi ada juga yang di bagian atas, setengah bagiannya terbuka. Seru buat keliling kalo udah sore alias ga panas terik ya.

Bis ini AC nya sedep banget dinginnya daaaann WIFI nya kenceeeng..hehehe, jadi kita dapet kesempatan banyak banget kirim-kirim kabar ke bunnies bunciz kita lagi ngapain aja, kirim foto.



Di setiap halte, bis ini akan berhenti sekitar 5 menit. Biasanya untuk mengangkut penumpang dan nunggu kalau-kalau ada yang cuma mau lihat-lihat aja dan melanjutkan perjalanan.



Sebenernya, karena waktu kita terbatas, gue dan ayah ga niat berhenti di seluruh pemberhentian. Kita udah nandain mana-mana aja pemberhentian kita. Ain Arabia, Central Market, kita lewatin.

Ada yang lucu.. 
karena kita heboh banget ngobrol di bis..
keneknya tiba-tiba nyamperin ke atas..
kita berdua udah ngeri ditegor karena berisik dong ya (cuma berdua aja kok berisik yaa???!!)
Taunya dia malah nanya, "dari Indonesianya di mana kah?"

Kita langsung ngakak berdua... *tambahberisik
Karena ternyata dia keluarganya ada yang tinggal di Indonesia 
Jadi pengen ngobrol2 aja sama kita.. 
hahahahahaa

Ketinggalan Bis di Istana Negara

Berlanjut ke Istana Negara, kita turun dulu buat foto-foto. 
Cuma yaaaa..karena ternyata kita berdua banci foto, jadilah kita ketinggalan si bis ini dan terpaksa menunggu bis selanjutnya datang. 
Lumayan lah, kira-kira 30 menit kemudian bis berikutnya datang dan kita naik.

Mereka strict banget lho. 
Kalau kita lari-lari tapi bisnya udah jalan, mereka ga akan berhenti :p 
ga kayak di Indonesia yaaa..masih bela-belain nungguin penumpang yang mau naik sambil lari-larian.
 
Trus ngapain aja 30 menit itu? 
Ya foto-foto laaah, karena kita ga boleh masuk ke dalam istananya. 
Cuma boleh foto-foto dan lihat-lihat di depan pagar. 
Sementara pelataran istananya itu luaaasss banget! 
Gini ya, kira-kira dari pager istana menuju ke istananya itu, kalo naik ojek yaaa… 10ribu rupiah laaah :p

Ayah mengeluarkan segala gaya andalannya buat difoto. 
Termasuk salah satunya berfoto dengan penjaga pagar istana yang berdiri bareng kuda. 
Kita pengen kayak Mr Bean yang foto sama tentara Monde (halaah, bahasanya), tapi ga tega. 
Dia kan ga boleh bergerak sedikit pun, jadi pas kita foto-foto, dia cool gitu gayanya. Eh, malah jadi ga enak dan bikin kita jadi sopaaan banget karena bolak balik bilang terima kasih. Hahahaha.


Ini yang bikin kita ketinggalan bus. .. *pfuuiichh!
           

Selfie di Menara Kembar Petronas

Menjelang makan siang, kita berhenti di halte 22. Kita mau foto-foto di depan Menara Kembar. Kan katanya belom ada buktinya ke Kuala Lumpur kalo belom foto di depan Menara Kembar Petronas.

Buat foto di depan menara ini, spot yang paling tepat adalah di Suria Mall. 
Ayah ini sempet ga percaya kalo gue bilang spotnya itu harus melewati mall dulu. Yang ada kita celingak-celinguk, di sebelah mananya si mall itu ya spot tepatnya.

Akhirnya setelah kita menguntit turis-turis lain yang juga pengen foto di depan Menara Kembar, kita sampai di belakang, ada semacam taman luas yang emang dijadikan sebagai tempat duduk-duduk, kongkow-kongkow. Cuma ya siang itu terik beneeerrr dan mending ga usah kongkow-kongkow di situlah menurut kita, daripada gosong ayo song.

Sibuk cari angle yang tepat biar Menara Kembarnya keliatan sempurna, ada turis Jepang yang juga sibuk foto selfie pake tripod. Akhirnya gue belaga ikrib dech…ber konnichiwa dan menawarkan diri untuk motretin dia..tapi barter dia nanti fotoin kita..hahahahaha…




ABG Jepang itu mukanya lucuk…dia backpacker an dan sendirian. Waaah, berani ya, untuk ukuran orang Jepang yang bahasa Inggrisnya ga lancar kayak dia. Gue nanya apaaa..dia jawab apa.. yo weiiis laaah, arigato trus sayonara.

Laper? Nasi Lemak Lagi Lah!

Kelaperan abis foto sama Menara Kembar...
Keluar Suria kita jalan lagi ke halte bis Hop On Hop Off nya..
Ternyata karena di situ area perkantoran, rame banget orang jalan kaki mau makan siang.

Tercium gelagat adanya satu tempat makan yang harus dikunjungi di situ..
Akhirnya ngeh kalo ternyata ada satu resto.. 
yang wajib dicoba!





Tempatnya lebih kayak foodcourt dengan banyak pilihan makanan..
Tapi ya mostly makanan Melayu yang lebih banyak didominasi dengan bumbu kari.
karena gue pesen nasi goreng... kari nya berasa banget..
dan ayah... tetep nasi lemak..
coba ya, pulangnya ditimbang itu badannya... hahahahaha

Minum Segernya di China Town Ajah

Lanjut lagi setelah makan siang...
kita masih mampir di KL Tower yang ternyata lebih mirip dengan menara TVRI (kata Ayah lho yaaa.. hahahahaha)...




Trus ke China Town..
Pengen liat katanya seru..
ternyata seru sama yang jualan souvenir 
Tauuu doong, kalo suasana nya kayak gitu.. gue mendadak keringet dingin.
hahahaha...

HAUS!
Minum aja deh ini..



Minum Mata Kucing..
Wuidiiccchh serem banget yaaa!
mata kucing diminum
hahahahaha..

Tapi beneran loh seger banget!

Sampe akhirnya kita ga terlalu kegerahan dan melanjutkan perjalanan singkat ini...
dan berlabuh lagi di pertokoan di Bukit Bintang..




  
Ayah sibuk foto sana sini..
Gue?
Ada Vincci.. H&M... Sephora ...

Ya udah silaturahmi lah yaaa.. satu-satu..
Kalo yang ini.. gue ga keringet dingin..
AYAH yang keringet dingin!

Bwahahahahahahahahahahaha

Komentar

Postingan Populer