Mengunjungi Kuala Lumpur Berdua (Part 01)



Perjalanan ke Kuala Lumpur pertama gue sama ayah.
Tanpa anak-anak, cuma kita berdua, pertama kali setelah punya anak. Ceritanya sich pengen ngetes gimana kalau pergi berdua tanpa anak-anak. Apakah kita bisa atau anak-anak bisa ditinggal kita pergi liburan, walau sebenernya ga tega juga sich.
Di sana yang ada kita mikir, seandainya anak-anak diajak, pasti mereka seneng yaaa..

Perjalanan singkat ini dimulai dengan penerbangan dari terminal 3 Soekarno Hatta. Yes! Kita emang sengaja beli tiket waktu Air Asia lagi promo, perjalanan ke Kuala Lumpur hanya 99ribu saja. Ya meski ga 99ribu beneran sich akhirnya :p







Sampai di sana, di LCCT (Low Cost Carier Terminal), bengong-bengong. Sempet duduk dulu sebentar sambil lihat-lihat trus menerka-nerka kemana kita harus bergegas.
Setelah ambil bagasi, kita langsung keluar. Milih bis yang bawa kita ke tengah kota Kuala Lumpur. Bis warna kuning.labelnya bukan ARIMBI lho yaa…hehehehe..pilih yang merknya AEROBUS. Itu langsung wuuuuzzz… capcus membawa kita ke KL central, ongkosnya 8RM. Alhamdulillah, hujan cuma sesaat, pas kita lagi di bis. Karena setelah turun dari bis, cuaca udah cerah lagi.

Mencari jalur MRT setelah keluar dari bis…agak PR. Karena terminal tempat bis mangkal alias KL Central lagi direnovasi. Ini yang bikin penunjuk arah juga ga jelas karena banyak yang tertutup bangunan belom jadi.
Jadilah kita mondar-mandir, kanan ke kiri..kiri ke kanan.
Setelah berjalan cukup melelahkan karena kita nyasar dan harus melewati banyak proyek nanggung jalanan yang belum jadi, kita nemuin juga stasiun MRT.

Jadi, kalo dari tempat kita diturunin sama bus itu..kita tinggal jalan ke arah luar jalan raya dan nyebrang trus jalan terus aja…susurin toko-toko kecil sampe mentok ke rel MRT nya. Belok kanan dikit dan naik ke atas, sampe dech stasiun MRT.
Kita naik MRT ke Bukit Bintang, ongkosnya 2.10RM.

Dari halte MRT, hyuk mari cari-cari si hotel yang dibuking jauh hari dari agoda.com. Emang sengaja kita nyari di wilayah Bukit Bintang biar bisa menemukan keriaan. Dapetlah Sunbow Hotel Residency dengan harga 250ribu rupiah semalam. Yaaaa..namanya juga jalan-jalan murmer, cari budget hotelnya juga yang budgetnya kecil-kecil aja lah.

Standart Queen Room No Window

Hehehe..nginep di budget hotel ini suka seru. Termasuk si Sunbow Hotel Residency ini.
Begitu masuk kamar, gue keluar lagi..hahaha..bukan apa-apa, keciiil banget booo kamarnya. Yang ada kita berdua tabrakan kalo dua-duanya berdiri dan jalan di kamar.
Tapi ga masalah, si Sunbow Hotel Residency ini worthed lah. Pelayanannya bagus, bersih dan fasilitasnya sesuai dengan apa yang di rekomendasikan di Agoda. Mostly, memuaskan untuk ukuran budget hotel.

Wifi nya lancar jaya, air panasnya lancar juga, cuma channel TV nya aja yang terbatas. Jadilah hiburan kita menonton sinetron Malaysia atau sinetron Indonesia yang jadul-jadul :p 

Coba lihat sub judul di  atas dech, kita emang booking kamar no window ya. Tapi di atas head rest tempat tidur ada tirai tertutup as if there is a window behind it. Dasar ayah bodor, disingkaplah si tirai itu dan apa yang kita temukan? TEMBOK! Hahahahaha… aksen doang, cuuuyy. Again, dilarang protes…it is a budget hotel.

Setelah bersih-bersih, kita mulai keluar. Cek-cek ombak lah ceritanya, sambil nyari makan malam.

Kuliner Pertama – Nasi Ayam Hainan

Keluar ke jalan raya, langsung menatap si Nasi Ayam Hainan Chee Meng. Wah, ayah langsung sumringah, karena emang laperrrr. Asli nasi ayam ini recommended banget! Enak! 


Percaya ga? Saking enaknya, Ayah tiap hari makan malam di nasi ayam Hainan ini. Daan, kita baru tahu setelah sampai ke tanah air lagi, kalo nasi ayam Hainan ini adalah salah satu must visit restaurant kalo di KL. Well, kaki dan lidah ga bisa bohong, emang enak dan kita beruntung ternyata Cuma selemparan koin doang dari hotel.  

Kalo ayah berlaga gila, tiga malem makan menu yang sama, gue bisa dibilang agak waras. Karena hari kedua ga makan itu dan hari ketiga menyerah, namun memilih untuk menyantap menu yang berbeda, semangkuk lo mie yang segernya nikmeeeeh!



Mangkoknya gede banget, gaaan. Kuahnya ngepul-ngepul trus gue tambahin sambel buanyaaak. Huaah! Keringetan to the max. Isinya juga ga pelit, banyak banget lauknya, ada udangnya gede-gede.





Kenapa recommended?? Karena selain enak, cepet disajikan, deket hotel (kala itu)… Chee Meng ini juga murah. Harganya masuk akal banget.
Ya ya… next time kita ke KL, dapat dipastikan akan kembali ke Chee Meng ini.

Bukit Bintang di Malam Hari

Tanpa menyia-nyiakan waktu, berjalan lah kita menyusuri jalan Bukit Bintang. Karena kebetulan hotel kita di ujung, menjelang jalan Alor jadi kita jalan ke arah Pavilion.
 

Wuicch, rameee banget yaa Bukit Bintang ini. Banyak pertokoan, mulai dari Shopalot, nyebrang setelah halte MRT, sudah mulai ada H&M di pojokan yang mentereng kalo malem hari. Saking menterengnya, sepertinya gue dipanggil-panggil untuk segera masuk ke sana. Hehehehe….

Jalan terus lagi, ada Fahrenheit 88 yang begitu gue telisik ke dalamnya, Vincci lagi SALE. *Tutupmata

Mentok sampe di Pavilion, cuma masuk sebentar, kita balik lagi karena emang udah malem. Niat kita malam itu adalah ngecek halte bis Hop On Hop Off yang mau kita naikin besok pagi untuk city tour. Ternyata, haltenya cilik..hampir tidak terlihat bahkan. Kita tanya-tanya ke orang-orang sekitar bahkan petugas keamanan di sekitar situ juga ga ada yang tahu.

Ternyata haltenya ada di depan Vincci, Fahrenheit. Cuma karena sudah malem, jadi sudah tutup. Yuk, balik hotel dulu..lanjut lagi besok pagi yaaaa….  

Komentar

Postingan Populer