[Catatan Perjalanan] Semalam di Amsterdam

Diawali dengan “Sampai ketemu tahun depan ya, Ca.. next kita ketemuan ga di Jakarta, tapi di Amsterdam!”. Kata perpisahan ini gue ucapin waktu ketemuan sama Caca yang kebetulan pulang ke Indonesia karena Oma nya meninggal.

Begitu tiba-tiba dapet kabar bisa berangkat ke Frankfurt dan berlanjut extend seminggu untuk jalan-jalan, gue langsung hubungin Caca untuk bisa ketemuan di Amsterdam.





Ya!
Caca itu temen SMA yang kalo berangkat atau pulang sekolah bareng karena rumah kita kebetulan deketan. Banyak cerita seru yang lucu banget kalo diceritain ulang di jaman SMA.

---------
Whatsapp chat:
Gue: “Ca..gue mau ke Amsterdam.. loe kira-kira bisa ketemuan kapan ya? Jadwal gue tanggal sekian.. sampai tanggal sekian.”

Caca: “Hah? Loe kasih tau aja kapan loe sampe Amsterdam. Nanti nginep di rumah gue aja. Gue ajak loe jalan-jalan kayak turis di sini.”

---------

Hahahaha…. Asik kaaan!
Dari Brussel.. setelah dilepas sama Tante Pody, perjalanan gue lanjutkan ke Amsterdam.
Beneran temen loe bakal jemput di stasiun kan, Non? Nanti loe nyasar pulak
Hihihi.. tau aja nih Tante Pody gue suka nyasar..
Ada mbaaakk.. tenang aja. Gue udah janjian sama temen gue, Caca. Di Schiphol, bukan di Amsterdam Centraal.

Kenapa Schiphol? Bukan Amsterdam Centraal?
Jadi sebelum berangkat, gue sempet cari-cari info di YouTube yang menggambarkan keadaan di Amsterdam Centraal. Hasilnya? Setelah gue buka kira-kira 5 video.. kesan yang gue tangkep adalah.. itu gambir rame ajaaaah… ribet!

Ternyata Caca pun berpikiran sama.
Dia mendingan ketemuan di Schiphol dibandingkan di Centraal karena di Centraal juga parkir mobilnya susah. Belum lagi bingung meeting pointnya dimana..
Sementara di Schiphol, Caca langsung kasih tau, “Loe tunggu aja di Starbucks ya
OK sip!


Kita nyempetin juga ke Gambir Amsterdam ini dan emang beneran riweh, parkir sepeda aja segede2 HOHA! 

Sampe di Rotterdam Centraal, gue kasih kabar ke Caca… ya, kira-kira 2 stasiun lagi gue sampe Schiphol deh ya.
Cuma ada yang missed dikit. Gue tiba-tiba ketinggalan pengumuman yang akhirnya cuma kedengeran buntutnya doang karena asik ngecek sosmed. *Duch!
Kira-kira menurut penafsiran gue waktu itu adalah…
“kereta ini ga akan berenti di Schiphol”
Mati deh gue! Kebawa sampe mana kira-kira gue nanti yaaaa???

Akhirnya dengan PD, gue tanya sama orang di depan gue.. tolong kasih tau gitu kalo udah sampe Schiphol. Dan ternyata alhamdulillaaaah kereta itu berenti di Schiphol, gue pun langsung lompat turun karena keretanya cuma berenti ga sampe 5 menit. *sigh.

Sampe di ubin stasiun Schiphol… gue celingak-celinguk nyari eskalator atau lift. Seketika peron yang tadinya rame banyak orang turun dari kereta langsung sepi dalam sekejap. Semua orang udah pergi ke arahnya masing-masing. Gue paniklah sendirian.. karena masih belom yakin, ini Schiphol yang dimaksud Caca atau bukan? Gue harus keluar ke mana untuk bisa sampai ke Starbucks.. starbucks nya sebelah mana pulak??

Duuuh, gue kayaknya bener-bener harus ngobatin disorientasi arah ini deh. Parah banget!
Akhirnya gue nemu tangga.. yang bukan eskalator. Karena sejauh mata gue memandang, ga nemu tanda-tanda adanya eskalator atau lift.
Tauuu dooong, koper segede bagong gue itu beraaaat banget!
Dan gue harus naik tangga (beneran tangga) yang lumayan tinggi. Sampe ngos-ngosan dan pinggang sakit.. ga ada yang bantuin gue atau basa basi gimana gitu. Hahaha *ngarep.

Setengah naik tangga, sampai akhirnya ada seorang perempuan yang iba ngeliat penderitaan gue..
Do you need help?”
Mau gue ga terima, tapi pasti dari tampang gue aja udah keliatan melasnya.. sementara keringet udah ngucur *which is tumben banget di sana gue keringetan.
Akhirnya gue cuma bisa nyengir nestapa.. yang membuat itu cewek dengan gesitnya angkat bagian bawah koper gue dan bilang, “let me help you”.

OMG… gue ga enak banget… sumpah deh, itu gue berasanya tolooool banget!
Sampe atas, dia senyum dan bilang “there you go… have a nice day”
Gue ga berenti bilang, “thank you very much.. you are very kind!” sambil dadag dadag bego.. hahahahaha..

Ditinggalin di ujung tangga.. gue perlu waktu buat napak tanah dan ngeliat sekeliling. Sampe akhirnya gue menemukan si Starbuck itu. AHAAA!
Bergegas setengah lari, gue ke sana dan beli minum. Sumpah tenggorokan gue kering banget. Antri laaah, gue liat tuch.. kopi 3 Euro.. Ice Chocolate 3 Euro daaaaan air mineral 3 Euro ajeeeeh.. hahahahahaha…!!!
Mau pesen ice choco karena ogah rugi.. tapi gue aus banget pengen minum air putih dingin dan bukan yang sparkling.
Pengen rasanya nyari keran biar gratis. Hahaha!

Akhirnya Caca pun tiba. Gue langsung foto buat barbuk ke temen-temen SMA kalo gue ketemuan ma Caca.
Ehm! Sebenernya sih pengen bikin sirik ajaaa. Hahahaha

Sengaja foto yang ada tulisannya Schiphol buat bukti beneran gue di sini hahaha

Koper gue yang segede gunung pangrango itu langsung parkir di bagasi mobil Caca.
Ca, nanti di Schiphol, gue nitip koper dulu yaaa..
Kenapa pake loe titipin? Taro di mobil gue aja.. mobil gue gede kok. Kayak D02..”
Baaaah, perumpamannya kok ga banget yaaa!!
Hahahaha..
Note: D02 adalah angkot Pd.Labu – Ciputat yang kita naikin berangkat dan pulang sekolah waktu SMA.

Dari Schiphol, Caca langsung ngajak makan burger yang porsinya lagi-lagi bikin nganga. Gueedeee dan buanyaaaak!
Gila deh..

si burger yang porsinya MENGGILA!


Ga pake aba-aba.. mulai dari ketemu (kira-kira jam 2 siang).. kita ngerumpiiiiiiii sampe subuh!

Sambil jalan-jalan dooong, pastinya.
Caca ngajak ke tempat-tempat yang harus gue kunjungi di Amsterdam.
Mulai dari Red District, wisata kanal.. foto di depan I amsterdam, depan museum-museum.. sampe terakhir kita makan malam di Konak Restaurant. Nah lho!!


Bangunannya kayak yang dibuat di magnet oleh-oleh yaaa :p *norak



Kafe ini dibuat di bener-bener bangunan kastil asli. Interiornya aja vintage gitu.. *sukaaak!

Nama restorannya *tutupmuka tapi makanannya SEDAP

Di kota ini.. bener-bener ga santai deh ya. Udahlah kita rempong ngerumpi sejalan-jalan.. sepeda buanyak (buanyak banget ini sik!) seliweran yang bikin kita celingukan kalo mau nyebrang.. trus tarik-tarikan karena keasyikan ngerumpi tapi takut keserempet sepeda. *duuuh!



Malemnya nginep di rumahnya Caca di Bloomendaal. Kira-kira 30 menit dari Amsterdam. Ternyata Caca ini baru pindah 2 bulan yang lalu dan rumahnya memang belum beres 100%. Interiornya aja sih.. tapi alhamdulillaaaah, bisa jadi tempat peristirahatan yang nyaman kok.
Buktinya gue nyaman ngerumpi sampe subuh. Hahahahaha..
Sumpah itu, suaminya Caca aja sampe heran deh.. itu ngobrol ga selesai-selesai. Cekikikan ga berenti-berenti.

Difoto dari jendela kamar di rumah Caca.... *hoaaeeemm *banguntidur


Sayangnya ga ketemu sama Maura, anak perempuannya Caca yang bontot. Karena saya masih terlalu mengantuk dan Maura udah keburu berangkat sekolah.



Prapatan yang unik menurut gue.. hihihi... ruameee.. *menjelangmalam


Di Ams gue ga sempet ngerasain naik tram karena disetirin *tsaaah






Besoknya, kita lanjut lagi ke Amsterdam. Caca ini emang cita-cita ngeracunin gue untuk belanja buat anak-anak.
Loe yakin ga mau belanja di sini non? Ada lho tempat yang buat anak-anak itu lucu-lucuk banget. Boong deh kalo loe ga belanja keluar dari sana!”

Lucuk kan bangunannya.. Zandaam

Waduuuh, gue mikir naro di mana lagi itu belanjaan ya.
Beneran kaaaan, gue langsung diangkut ke Zandaam. Area yang bangunannya warna-warni lucuk.
Sempet mampir ke Febo juga, makan kroket (yang ini juga udah masuk list kuliner gue, belajar dari internet).
Abis itu kita ke PRIMARK.



Lucu nih cerita si Primark ini.
Jadi waktu di Frankfurt, di Zeil tepatnya. Gue liat Sabtu itu kok banyak orang seliweran nenteng paper bag coklat dengan tulisan Primark warna biru.
Naluri belanja gue mengatakan ada suatu yang spesial di Primark itu. Entah karena emang dia lagi sale atau emang karena dia murah!

Di Brussel pun, Tante Pody bilang.. “sebenernya kalo kita sempet, ada satu toko yang seru banget lho, Non.”

Naah! Di Primark Amsterdam lah gue mulai terdampar.
Begitu masuk sana, gue pun kalap, sekalap-kalapnya.
Murah-murah!!!
Kaos anak-anak bisa Cuma 1,5 Euro selembar.. yaaa, ada juga sih yang sampe 15 atau 20 Euro, tapi itu biasanya yang karakter nya terkenal.
Pun buat oleh-oleh yaaa.. di Primark kayak kuteks.. atau lipstik-lipstik an gitu cuma paling mahal 2 Euro. BORONG!!!!



Sumber: Google.com

Sumber: Google.com


Tambah lagi Caca ngomporin pake bilang, “Kalo loe belanja sekarang, nanti malem loe cobain trus ternyata mau diganti karena ga cukup, loe bisa tuker di Primark di Den Haag.”
Nah kaaaann!!!

Note:
Gue udah ga sempet foto-foto di Primark karena KALAP! Jadi gambar diambil dari mbah Google yaaa...

Pikir-pikir, bener juga sih ya. Ga banyak yang mau nyobain di sana karena rempong lepas coat, lepas celana.. yang berlapis-lapis itu. Mending dibawa pulang dan bisa dituker. Cucok!

Angkut lah kalo gitu!
Yang jadi PR adalah, masukin barang-barang belanjaan ke dalam koper yang udah sesak banget. Sumpah, ini gue yakin bakalan overweight banget nih pulangnya.
Asik-asik nyumpel belanjaan ke dalam koper dan gue dilepas oleh Caca di stasiun yang waktu berangkat keretanya udah mepeeeet banget.
Kembalilah gue lari-larian ngegeret koper segede gerbong, plus ransel dan tas kecil. Rempoooongg! Alhamdulillahnya gue nemu lift, jadi ga perlu lewat tangga biasa lagi…


Kereta berangkat jam 17.14 an deh.. menuju Den Haag, tempat gue bertemu lagi dengan dua orang travel mate yang ternyata gue kangenin banget setelah ga ketemu hmm.. 3 hari! Hahaahhaha…

Sebelum pisah di Frankfurt Am Main hari Minggu untuk berangkat ke Brussel.. gue udah didoktrin akan bertemu dengan mereka kembali di depan Godiva di Den Haag Centraal jam 6 sore.. pfuiiichh…

Bubye-bubye an ma Caca.. see you again, dear Caca.. :* :*


Komentar

Postingan Populer